Part 2: Couple Ku Jantan Str8

26 06 2013

Ini adalah sambungan kepada Part 1: Couple Ku Jantan Str8 (Jed)

Sejak malam tu, aku dengan Jed ni selalu sangat have sex. Tapi, aku saja yang dok buat dia pancut. Tiap kali pancut, mesti banyak. Cepat budak ni produce sperm untuk aku keluarkan. Aku pon tak pernah suruh, apatah lagi paksa dia buat benda yang sama macam yang aku buat dekat dia. Bagi aku, benda ni kalau buat dengan permintaan atau paksaan, bukan dengan kerelaan, hasilnya tak best. Dia pasti buat dengan ala kadar semata-mata nak jaga hati.

Jika waktu mula-mula, aku terus hisap konek dia. Tapi la ni, aku mulakan dengan comolot, jilat-jilat telinga and leher. Hisap tetek dia. Dia cukup lemah kalau hisap puting dia. Konek yang layu pon boleh berubah menjadi tedong selar yang bersedia untuk mematuk. Dan aku akan akhiri semuanya dengan mengisap konek dia yang nalla tu. Aku cukup suka main kat takok dia. Kembang besar. Bergegigi kasar. With a good manly smell.  And its off when dia pancut ke dalam mulut aku. Aku tak pernah bazirkan air mani dia walau setitik pon.

Sengaja aku biarkan dia saja yang puas. Dia saja yang klimaks. Aku pulak sengaja peramkan benih-benih aku. Target aku, aku tak nak pancut selagi bukan dia yang buat aku pancut. Benih-benih aku tiap malam berbisik untuk nak tengok dunia.

“Abang, Jed rasa bersalah la dengan abang?”

“Awatnya. Jed ada buat silap ka? Cuba habaq kat abang, pasai pa Jed rasa macam tu.”

“Dak la, asyik abang ja dok layan Jed. Jed saja yang puas. Tapi abang? Jed tak buat apa-apa pon kat abang?” Jerat dah hampir mengena.

“Ala, takpa. Abang tak nak paksa Jed. Kalau Jed rasa Jed nak buat macam apa yang abang buat kat Jed, teruskan saja la.” Terdiam seketika Jed. Dia angkat kepala dia, labuhkan pada lengan kiri aku yang dok terbaring tu.

Aku tau, dia serba salah. Nak buat, dia tak biasa. Tak nak buat, dia rasa bersalah.

“Kalau Jed nak buat, buat dengan ikhlas. Bukan sebab kesian atau sebab abang suruh. Kalau ikhlas feel dia lain. Kalau terpaksa, feel dia tak best.” Saja aku tambah perasa sikit.

Terus aku berpaling mengadap Jed. Aku peluk Jed erat-erad. Dia pon pelik aku balik. Seperti malam semalam, aku terus kiss molot dia. Hisap lidah dia. Gigit-gigit bibir mulut dia yang masih kemerah-merahan tu. Ada rasa sedikit pahit sedikit mulut dia ni, mungkin sebab dia pon smoker macam aku. Dalam samar-samar gelap malam, cuma diterangi lampu jalan dari luar, Jed pejamkan matanya sambil menahan serangan demi serangan lidah aku. Jemu lulut, aku jilat dan cicip pulak telinga dia. Mengeliat dia kegelian. Leher sudah rata lidah ku jelajah.

Sesekali Jed mendengus entah tanda kesedapan atau apa. Tapi aku lebih yakin, nikmat barang kali.

Dada Jed yang agak bidang tu aku kerjakan semahunya. Puting kecik dia tu dah lama keras. Aku hisap sambil jari menggentel yang sebelah lagi. Sesekali, aku cuit juga konek dia yang dah lama mengeras dalam seluar pendek 3 suku dia tu. Sesekali aku kembali menyerang mulud Jed. Dia kini semakin garang membalas kembali serangan yang aku berikan. Dia juga semakin ghairah menghisap dan sesekali menggigit lidah ku. Boleh tahan budak ni. Cepat belajar. Hehehe…

Entah berapa tempat di dada dan perut dia melekat tompok merah. Kesan hisapan mulut aku. Sememangnya malam ni lain dari malam yang biasa. Sememangnya aku sengaja mewujudkan kelainan malam ni. Aku mahukan malam ni lebih nikmat buat Jed berbanding malam-malam sebelumnya. Dari dada dan perut, aku langkau terus ke paha dan pelipat lutut. Aku selak sedikit seluar pendeknya, Paha putihnya membuatkan aku bergelora. Paha putihnya yang selama ni aku dok curi perati, malam ni bakal mendapat gomolan dari aku.

Aku angkat sebelah semi sebelah kaki Jed. Aku jilat pahanya. Aku berikan gigitan kecil. Erangan dia makin jelas bila aku sengaja hisap pada pelipat lutud kedua-dua belah kakinya.

“Abang. Tak tahan…” Jed dengan gagah cuba bersuara. Aku tahu, Jed sudah hilang pertimbangan. Aku perhatikan dia kerap mengangkat ponggongnya yang masih berseluar dan menghampirkan koneknya dengan muka ku. Aku tahu, dia mahu aku hisap konek gagah dia dengan segera. Aku faham sangat akan itu.

“Sabaq dulu sayang, sat lagi abang puaskan Jed. Kalau Jed nak lebih best dari semalam, sabaq sat na…” Aku pujuk Jed sambil perlahan-lahan merapatkan bibir aku dengan bibir dia. Disambut rakus. Nafas Jed sudah tidak terkawal.

Perlahan, aku tanggalkan seluar pendek Jed. Belum sampai ke lutut, rakus dia membantu aku bogelkan diri dia. Laju. Gelojoh mamat ni.

Tiang bendera gagah terpacak depan mata. Sedikit belantara yang baru ditebas menambahkan lagi ghairah aku. Perlahan, aku cium bulu-bulu yang kasar menghitam tu. Sebelum nak teruskan, kena ambik mood dulu beb. Kena ambek bau dulu. Tangan Jed memegang kepala aku dan mengarah ke konek dia. Aku tidak terus menghisap. Aku cium dulu dari kepada hingga ke pangkal. Dari batang hingga ke telur. What a lovely smell.

Aku jilat dulu kepada cendawan yang megah tu. Aku jilat serata batangnya. Aku usap dan belai telur dia yang bulat. Aku ubah posisi kedudukan aku. Dari di sini, kini aku berada di celah kelangkang Jed. Aku tunduk. Aku mula menghisap konek dia semahunya. Ada kala aku kerjakan selembut mungkin, ada kala aku gelojoh macam seminggu tak makan. Bila perlahan, Jed nampak relax, sambil mulut ternganga luas. Sambil tangannya menggenggam cadar yang menjadi alas. Bila kasar aku kerjakan, terangkat ponggong Jed seakan-akan memaksa aku menelan koneknya. Dengusan suara dan nafas, jelas kedengaran. Sesekali dia mengeliat menahan kenikmatan yang susah aku nak gambarkan dengan tulisan.

Aku buka kangkang Jed lebih luas. Dan aku angkat sikit kaki dia supaya bontot pejal dia terbuka menampakkan alur yang dah lama aku khayalkan.

“Abang nak buat apa tu..” Suara Jed perlahan.

“Malam ni, abang nak Jed rasa puas, sepuas-puasnya.” Aku memberikan satu janji yang tak pernah dia bayangkan selama ni. May be.

Perlahan, aku tunduk dan mengambil aroma alur Jed. Tiada langsung bau yang meloyakan. Tangan aku mengopak kedua-dua busut yang gebu. Perlahan-lahan, aku jilat alur teruna Jed. Bila lidah aku yang basah dengan air liur bertemu dengan kulit lubang bontot Jed, aku rasakan ada getaran pada seluruh tubuh dia. Suara dia tidak dikawal lagi. Mendengus dan mengerang semahunya. Nasib baik malam tu, housemate aku tak balik kerja lagi. Almaklum la, Shift malam.

Sesekali, aku keraskan lidah aku menekan lubang bontot Jed. Terjerit dia. Aku biarkan konek dia keras terpacak. Aku tahu, kalau aku terus kerjakan konek tu, pasti terpancut budak tu. Aku makin rakus dengan lubang teruna Jed. Jilatan demi jilatan. Aku basahkan jari telunjuk aku dengan air liur. Perlahan-lahan, rapatkan jari telunjuk aku dengan lubang bontot Jed. Sambil lidah terus memberikan jilatan istimewa, jari telunjuk aku pon turut sama mahu menerobos masuk kedalam lubang gelap tu. Ketat siot.

“Arghh, sedap. Apa abang buat tu. Tak tahan la abang..” Mengeliat budak tu bila aku lajukan jilatan sambil jari telunjuk masuk kedalam lubang bontot dia.

“Abang pun”. Ringkas aku jawab.

Aku kini mula main keluar masuk jari aku. Biar mula dengan satu jari dulu. Biar otot-otot lubang tu selesa dengan kemasukan dari luar. Sesekali, aku jilat telur Jed dengan penuh nafsu. Dah lama aku geram. Malam ni aku nak.

Sengaja aku ubah posisi. Aku kembali ke sisi Jed. tapi kini sengaja aku letakkan konek aku separas muka Jed. Tanpa disuruh-suruh, Jed memegang konek aku yang masih dalam short tu.

“Besaq kote abang.” Dia cuba masukkan tangan dia ke dalam seluar aku. Dan terus menggenggam konek aku yang dah lama keras tu.

“Kote Jed pon besaq. Sapa dapat kote Jed ni, confirm tidoq tak lena.” Saja aku bagi pujian.

Jed menanggalkan seluar aku sementara aku bermain-main lidah dengan telur dia. Konek dia dah basah lencun dengan air mazi yang licin tu. Jari aku masih bermain dengan lubah bontot Jed. Jika tadi satu jadi, kini sudah dua jari. Kemutan-demi kemutan lubang bontot jed menambah ghairah aku. Sesekali aku jilat kawasan lubang bontot Jed. Mengerang dia beb. Sedap sangat la tu.

Sedar-sedar, kepala konek aku terasa seperti bergesel dengan sesuatu. Aku hentikan hisapan telur Jed dan berpaling tengok konek aku.

“Jed, jangan bagi kena gigi. Sakit.”  Rupanya Jed sedang mengulum konek aku sambil mata terpejam.

Aku terus menyerang konek Jed sambil jari aku rancak bermain di lubang ketat tu. Tapi semakin lancar. Aku alihkan mulut aku dari telur ke konek. Aku masukkan konek Jed rapat ke pangkal. Sambil lidah menggosok-gokok pangkal dan kepala yang gemuk tu. Honestly, bile aku ingat babak ni, aku terasa nak pancut je. 

Aku turun naikkan kepala aku. Sesekali aku tekan konek aku biar masuk lebih dalam kat mulut dia. Sedap walaupun dia tak biasa buat tu. Hehehe.

Jari-jari aku masih ganas menyerang lubang bontot Jed. Mulut aku pulak rakus menghisap konek dia. Dia pulak sesekali mendengus kesedapan walaupun mulut dipenuhi kepala konek aku.

Tiba-tiba, aku rasakan kemutan lubang bontot Jed lebih kuat mengcengkam jemari aku dan lebih kerap. Badan dia menggigil. Bontotnya sedikit terangkat. Gigi dia sedikit menggigit batang konek aku walaupun tidak sakit sangat. Mulutnya menghamburkan bunyi kenikmatan yang sukar dibayangkan. Aku lajukan gerakan turun naik mulut aku. Berdenyut-denyut batang konek Jed. Maka terpancutlah lahar cinta yang memenuhi rongga mulutku.

“Arghhhhh.. Ermphhhhhh.. ISkkkkkk…. ” Erangan kuat dari Jed. Tanda dia sudah mencapai klimaks.

Semua maninya yang terpancut dalam mulut aku telan. Manis siot. Aku sedut saki baki yang masih ada dalam batang dia. Semuanya. Mak tak suka membazir nyahhh… Hik hik hik.

Pelik, bila budak ni dok produce sperma dia. Tiap-tiap malam pancut pon masih banyak. Terbaring keletihan mamat tu.

Selang beberapa minit, dia kembali menggenggam konek aku. Dia menggerakkan tangannya turun naik. Sedap aku rasa kan. Mana tak sedap, dua minggu kot aku puasa. Lancap pon jadi la. Kesiankan kat aku.

Dia semakin berani, sambil tangannya galak melancap konek aku, mulut dia pulak galak di mulut aku. Lidah dia makin berani meneroka lidah aku.

Selang tak lama lepas tu, aku pun memancutkan lahar suam. Mulut aku mengerang keenakan. Jed pon laju je menggerakkan tangan dia time tu. Punya jauh terpancut.. sampai dinding ke hujung kepala. Dekat muka aku pon ada. Huhuhu..

Jed bangun. Mencari tuala. Dilapnya badan aku yang basah dengan mani aku sendiri. Kemudian, dia terus berbaring disebelah aku. Memelauk dada ku.

“Thanks sayang.” Aku cium pipi dia tanda terima kasih.

“Thanks juga kat abang. Betul kata abang, malam ni paling best dari malam-malam sebelum ni. Puas sangat”. Dia juga mencium aku. Tapi pada bahagian dahi.

Malam tu, kami tidur berpelukan dalam keadaan telanjang. Tidur dalam kepuasan yang menakjubkan. Tidur dalam mainan perasaan yang songsang dari mata masyarakat.

Apa pun aku bahagia. Jed banyak memberikan aku pengalaman baru. Jed banyak mengajar aku erti persahabatan, kasih saying, cinta dan kebencian.

Note:

Kalau ada masa, Part 3 akan mengisahkan macam mana aku dapat jadikan Jed sebagai bottom aku. Kalau ada permintaan, baru aku mula menulis. Chow


Actions

Information

15 responses

29 07 2013
feroz

nak sambungan jed part 3.. pls. 10q..

5 08 2013
lalala.....

sambungan?

17 08 2013
sajmtjtm

sambungan please ??😦

27 12 2013
Nor Azlan Mat Saad

Wow… mmg best… nk try la…. 0182113569

12 01 2014
syafiq

Continue please.

21 01 2014
Iz

Abg jeff, kalau kau baca post ni. cepat2 call aku. xkn kau nk tengok aku menderita mencari gay gay tua yg x leh pakai dan x baik. bersepah je yg nk tubbuh aku. tapi x sanggup pula mereka nk berkorban mcm abg jeff berkorban dan lelaki yg baik dulu , Z. kata kat aku nk suruh akku berubah. tapi kau hilang. Kau tau kan aku hidup xda seorang ayah yg nk bimbing aku. aku bukan dr org kaya pun. nk buat itu ini pun susah. mana janji manis mu ckp nk bawa aku jalan2 la apa la. masih banyak lagi cerita yg kita patut kongsi.

Iz , 24 dr Kuala Terengganu.
YG baik , kaya , lebih dr mampu, jujur , x penting diri dan boleh bimbing aku , islamik je yg call aku. Lain lain yg nyah , pondan, jahat2, penipu , Kedekut , jgn call aku.

0147316396.
Aku nk hidup normal mcm org lain. xda ke peluang utk org mcm aku😦

20 02 2014
Shah
15 03 2014
pembayang

semoga mereka yang mencari pasangan hidup dapat bertemu jodoh. aku dah bersama dengan lelakiku selama 13 tahun. 13 tahun ini adalah masa yang paling bahagia dalam hidupku dan aku berharap ini dapat berterusan sampai akhir hayat. aku rasa aku tahu kenapa kami dapat bersama sebab kami jenis penyabar. kami selalu bagi ruang kepada satu sama lain. sungguhpun jurang usia kami 14 tahun, aku 38 dan dia 52, ini tidak menjadi penghalang. kami masing-masing ada kerjaya sendiri dan berdirikari dari segi kewanngan. aku perlukan kasih sayang seorang dan bimbingan seorang abang yang berpengalaman dalam hidup, dia perlukan teman yang mengisi kekosongan hidup. seks tetap penting sungguhpun kami sudah lama bersama, sehingga har ini, aku masih teruja nampak koneknya sungguhpun aku sudah hisap koneknya selama 13 tahun. Semenjak remaja dulu, aku dah idamkan konek lelaki dan bercita-cita nak hidup bersama dengan seorang abang. aku tidak duga impianku tercapai jua. aku bersyukur kerana hajatku dah dipenuhi dan aku tidak lagi nak minta apa-apa lagi kecuali hidup berkekalan dengan si dia tu

1 06 2014
jiwayghilang

Pembayang boleh tahu
Awak di Mana? Duduk bersama couple u or bila berkeperluan je jumpa?

15 03 2014
pembayang

Memahami Seorang Lelaki

Seorang lelaki tidak sama dengan seorang wanita. Lelaki juga tidak akan menjadi wanita, dan begitulah sebaliknya. Ramai wanita menganggap lelaki sukar difahami, begitu jugalah pendapat lelaki. Berikut dinyatakan bebarapa sifat lelaki secara umum agar anda mudah memahami mereka: Hidup lelaki lebih mudah Lelaki lebih mudah cara hidupnya berbanding dengan wanita. Kerana itu lelaki sukar untuk memahami jika sesuatu perkara itu disampaikan dalam bentuk kiasan oleh wanita. Wanita suka berkias dan berharap lelaki faham. Tetapi, lelaki lebih suka jika ianya dijelaskan dengan bahasa yang mudah, dan secara berterus-terang. Sekiranya wanita tidak jelas mengenai sesuatu perkara, tanyalah secara terbuka kepada lelaki.

Bahasa lelaki adalah berlainan Lelaki bercakap dengan bahasa yang berlainan. Ini yang menyebabkan lelaki dan wanita sukar berkomunikasi antara satu sama lain. Apa yang lahir dari kata-katanya jika dia bercakap dengan wanita, adalah berbeza daripada apa yang dimaksudkan. Ini bukan bererti dia berbohong. Maka adalah lebih baik bagi wanita untuk memahami lelaki dari apa yang dilakukan berbanding dari apa yang dikatakan. Lelaki tidak pandai melahirkan rasa hatinya dalam bentuk kata-kata.

Lelaki suka membisu Wanita berkebolehan untuk membicarakan sesuatu subjek yang sensitif dan mendukacitakan sebagai salah satu cara berhadapan dengan realiti. Tetapi lelaki lebih suka untuk menyembunyikan dan membisu.

Lelaki tidak kompleks Jika terdapat semua tanda yang menunjukan bahawa seorang lelaki hanya mahu wanita menjaganya, mengemas rumah, menyediakan makanan untuknya, wanita harus percaya bahawa itulah yang lelaki tersebut mahu. Ini bukan bererti lelaki berfikiran primitif, tetapi lelaki memag sedemikian. Wanita selalu menganggap lelaki sebagai kompleks, tetapi sebenarnya kehendak lelaki adalah mudah.

Jangan paksa lelaki Bila wanita mendesak lelaki mendedahkan perasaanya, mungkin wanita itu akan mendedahkan sesuatu yang wanita itu tidak suka mendengarnya. Malah adalah lebih baik jangan bertanya dan menyelidik sampai ke akar umbi. Malah apa yang penting wanita itu perlu membaca bahasa badan lelaki, matanya, atau perubahan mendadak dalam corak perlakuannya. Jika dia pada kebiasaannya suka membaca tetapi tidak melakukannya, mungkin pada masa itu fikirannya sedang kacau.

Lelaki berahsia dengan lelaki lain Tidak sebagaimana wanita yang lebih mudah untuk bercerita masalah yang dihadapinya kepada wanita lain, harapan dan kebimbangan yang dirasainya dan pelbagai cerita peribadi, adalah sukar bagi lelaki untuk menjadi mesra secara verbal sedemikian rupa. Untuk melakukannya lelaki memerlukan kekuatan dan keberanian yang maksima.

Lelaki pentingkan kejujuran Sepertimana wanita, lelaki juga pentingkan kejujuran. Jika lelaki tahu yang kekasihnya atau isterinya suka bercerita kepada wanita lain tentang dirinya, besar kemungkinan lelaki itu tidak akan bercerita lagi secara mesra mengenai hal-hal rahsia yang lainnya. Kejujuran adalah penting bagi lelaki. Seorang suami mahu isterinya menyimpan rahsia-rahsia rumahtangganya.

Lelaki Perlu Keselesaan Perasaan Wanita sering menganggap lelaki sukar difahami. Sebenarnya ini juga anggapan lelaki pada wanita. Berikut dinyatakan beberapa sifat umum lelaki agar kita lebih memahaminya.

Lelaki tidak suka dikritik Jangan mengkritik lelaki, memainkan jika wanita itu bersedia untuk bertikan lidah dengannya. Lelaki tidak begitu terbuka untuk menerima kritikan. Mengkritik di belakannya, contohnya kepada saudara atau rakannya, mungkin dapat mengelakkan konfrantasi serta merta tetapi dia akan berasa marah juga apabila perkara tersebut disampaikan kepadanya.Cara baik mengkritik lelaki adalah dengan cara berjenaka dan lembut. Cara lelaki mengkritik adalah berlainan dan ia jarang dilakukan oleh wanita. Bila lelaki mahu mengkritik, masa dan keadaan dipilih dengan teliti. Bila menegur, perbincangan itu ringkas, tidak emosi dan tepat.

Untuk mengkritik lelaki eloklah kiranya kritikan itu digabung dengan sedikit pujian.

Lelaki juga mahukan sokongan Bila lelaki menghadapi masalah dan mengadu pada wanita, wanita harus memberitahu lelaki itu bahawa dia masih diperlukan. Lelaki mahukan keselesaan perasaan dan sokongan serta kata-kata lunak seperti: “saya cintakan abang..” atau “Tidak kira apa yang terjadi, saya tetap bersama abang…”

Lelaki dan ego Ramai lelaki menunjukkan egonya pada dua masa, pertama di dalam kerka dan kedua di ranjang. Ini biasanya menyebabkan wanita menjadi bosan. Tetapi sebaik-baiknya wanita patut mempertingkatkan ego suami atau kekasihnya.

Wanita yang menyemarakkan api cinta akan menikmati kehangatan api cinta itu. Lelaki mahu wanita memberitahu bahawa sumbangannya diiktiraf dan dilnilai. Jika anda tidak menyatakan kepadanya, siapa lagi? Jika anda mempertingkatkan ego lelaki, ia kan membuatkan lelaki merasa senang dan setipa orang disekelilingnya akan mendapat faedah, terutamanya yang dicintainya.

Lelaki mesra tanpa beremosi Antara perkara yang ada pada lelaki dan wanita ialah kehendak mutlak untuk dikasihi dan mengasihi sebagai balasan. Intimasi emosional, bersatunya jiwa bukan hanya jasad, adalah cara bagaimana kasih sayang itu lahir. Ianya bukan satu proses sahaja.

26 12 2014
man

jum add me wechat: manpro930

10 02 2016
Zai zai zai

👊👊👊👅

4 08 2015
Syahil

Pergghhh..terhebat. I love it & i love you all
…add my whatsapp : 0123216916 tq

29 01 2016
jp

pondan urut di sini.

rm 10.60 full urut sejam dan sex

0176799471

10 02 2016
Zai zai zai

Add din9921
😊😊😊😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: