Part 2: Couple Ku Jantan Str8

26 06 2013

Ini adalah sambungan kepada Part 1: Couple Ku Jantan Str8 (Jed)

Sejak malam tu, aku dengan Jed ni selalu sangat have sex. Tapi, aku saja yang dok buat dia pancut. Tiap kali pancut, mesti banyak. Cepat budak ni produce sperm untuk aku keluarkan. Aku pon tak pernah suruh, apatah lagi paksa dia buat benda yang sama macam yang aku buat dekat dia. Bagi aku, benda ni kalau buat dengan permintaan atau paksaan, bukan dengan kerelaan, hasilnya tak best. Dia pasti buat dengan ala kadar semata-mata nak jaga hati.

Jika waktu mula-mula, aku terus hisap konek dia. Tapi la ni, aku mulakan dengan comolot, jilat-jilat telinga and leher. Hisap tetek dia. Dia cukup lemah kalau hisap puting dia. Konek yang layu pon boleh berubah menjadi tedong selar yang bersedia untuk mematuk. Dan aku akan akhiri semuanya dengan mengisap konek dia yang nalla tu. Aku cukup suka main kat takok dia. Kembang besar. Bergegigi kasar. With a good manly smell.  And its off when dia pancut ke dalam mulut aku. Aku tak pernah bazirkan air mani dia walau setitik pon.

Read the rest of this entry »





Part 1: Couple Ku Jantan Str8 (Jed)

5 07 2012

Pengalaman bersenggama dengan lelaki “betul” a bit thrill, fun & misteri. Walaupun macam kayu, tapi kalau kita pandai guna strategi, skill dan kesempatan, berbaloi je rasa. Ni kisah benar yang aku lalui dulu-dulu.

Masa tu, aku keje kat sektor industri (kilang la ni) kat utara ni. Kat kilang tempat aku keje ni memang la ramai anak-anak hekan tunggu SPM. Tiap hari ada je yang masuk keje. Ala, cari duit poket la tu. Kena pulak, SPM baru je abeh.

Satu hari tu, aku terkejut, bile tengok sorang anak ikan ni. Budak tu ditempatkan di department sebelah aku je. So aku akan selalu nampak dia la. And makin kerap la aku gi tandas lepas nie sebab jalan untuk ke tandas memang melalui department yang budak tu ditempatkan. Sekali tengok dia, terus tak pandang tempat lain. Muka dia saling tak tumpah dengan skandal aku masa belajar dulu. Sape? Ala, biarkan je la sape x aku tu. Ni cite pasal anak ikan yang baru masuk tu.

Untungnya, salah sorang member baik aku, keje sekali dengan budak kiut tu. So, waktu rehat, aku akan berdepan la dengan budak tu. Hehehehe… ada peluang nak kenal la nie.

“Shah, kenalkan. Ni Jed. Operator baru.” Budak tu senyum je sambil salam dengan aku. Nampak sikit pemalu kat muka dia.

Aku buat biasa je. Takkan nak gopoh gapah kan. Jatuh la imej aku sebagai mamat sopan kat situ.

Lepas seminggu, Jed mula rapat dengan aku. Aku pun bertambah la suka bila dia rapat. Kire sebelum ni aku dengan kawan baik aku tu je, now, bertambah la sorang lagi. Satu hari tu, Jed sembang dengan aku…

“Best dak duduk hostel. Kalau saya nak duduk hostel juga boleh dak?”

“Ok la, abang dok sorang je sebilik. Rumah abang duduk tu baru ada dua orang. Tapi awat nak stay hostel pulak. Umah Jed kan tak jauh sangat dari sini?” Aku hairan. Rumah dia cuma 10 km dari kilang tempat kami kerja.

“Stay sini senang nak buat OT. Kalau dok rumah, susah la. Tak dak transport.” Aku faham, Jed tengah cari modal nak ambik lesen tu. Lepas ni, kalo ada rezeki, dia nak sambung belajar lagi, banyak nak guna duit tu.

“Kalau Jed betul nak apply, pi cakap dengan Pak Kassim. Bagi taw dia, nak stay hostel,  abang yang suruh jumpa dia.”

Selalunya, sesapa yang nak apply hostel, memang kena jumpa aku dulu. Kalau aku kata ok, baru la terus ke bahagian HR.

Petang tu juga, Jed bawak kain baju dan daftar masuk hostel. Berkeras dia nak stay sebilik dengan aku. Alasan dia, dia tak kenal dengan housemate aku yang sorang lagi tu. Dia memang pendiam sikit kalo dengan orang yang dia tak kenal.

Orang mengantuk disorongkan bantal. Aku setuju saja.

Bermula la episod aku dengan Jed. Kire aku dah jadi teman dia yang paling rapat. Pi kerja sama-sama, rehat, sama-sama, balik pon sama-sama. Dia ngorat awek kantin pon semua di akan cite dengan aku.

Selepas seminggu, aku terperasan sesuatu. Jed akan ke toilet sebelum tidur. Tapi bukan setiap malam. Cuma selang setiap dua malam. Selalunya, selepas dia ke toilet, dia akan terus masuk tidur. Nyenyak sungguh.

Aku nekad, aku nak tahu apa dia buat dalam toilet tu. Aku dah terbayang dia sedang melancap setiap kali dia masuk toilet. AKu yakin, dia bukan mengeluarkan sisa perut tetapi mengeluarkan isi telur.

Malam tu, seperti biasa, lebih kurang pukul 11.00 malam, Jed masuk ke tandas. Dengar saja pintu tandas ditutup, aku keluar dari bilik. Pintu tandas hostel aku tu ada sikit gap dengan lantai. So ruang tu aku gunakan untuk skodeng apa yang Jed buat.

Seluar pendek yang dia selalu pakai untuk tidur dah tertanggal dari badannya. Jed sedang duduk sambil tangannya mengurut konek dia. Not bad at all. Walaupun dia baru habis SPM, konek dia besar dan panjang. Ada potensi untuk digilai. Pakej Bro, muka hensem, barang pulak baek punya.

Lama juga dia melancap. Sampai satu tahap, dia kejangkan kaki dan terus memancut cecair putih dari konek dia hinggap atas lantan tandas tu. Aku bangun. Aku senyum. Betul la apa yang aku sangka selama ni. Aku nekad, aku kena berani untuk make my first step.

“Abang Shah, awat selalu tidoq lambat. Jed dah tidoq, abang dok cargas lagi bergolek”. Jed sembang dengan aku keesokkannya.

“Susah sikit nak tidoq kalau tak dak bantal peluk. Dulu abang dok peluk bantai yang Jed guna la ni ka.” Saja aku bagi alasan. Tapi dalam hati aku, macam mana nak tidoq, ikan sedap dok sebelah, nak sentuh tak berani, tengok ja la.

“Hahaha, abg kena belajaq tidoq tak dak bantai peluk la sementara nak beli bantai lain.” Comel sungguh dia gelak. Nak ajak aku terkam mulut dia dan bagi kiss kat tepi jalan tu juga.

Semalam, Jed dan memancutkan air sedap dia. So, malam ni dia takkan masuk toilet. Tu perkiraan aku. Memang betul, bila masa tidur ja, Jed bangkit, tutup pintu dan matikan lampu.

“Jed, abang tak leh tidoq la. Boleh dak kalau abang peluk Jed malam ni?”

“Peluk ja la. Jed tak pa.”

“Kalau malam esok?”

“Boleh. Tiap malam pon boleh. Bukan kita nak buat apa pun. Nak tidoq ja kan. Takpa aih kalau abag peluk adik dia. Tak salah pun”

Aku senyum. Nampaknya ikan dah nak makan umpan. Aku pun rapatkan bantal dan peluk dada Jed. Lebih kurang 30 minit, Jed mula berdengkur kecil. Dah lena la tu. Jantung aku dah lama kencang ni. Sengaja aku ubah kedudukan tangan aku dari dada ke celah paha dia. Tangan aku tepat  di atas bonjolan lembik dia.

Perlahan-lahan, aku masukkan tangan aku ke dalam seluar pendek yang dia pakai. Aku pegang, aku usap, aku ramas sepuas hati.

Tak aku sangka, apa yang aku idamkan kini dalam genggaman aku. Tak tertahan rasa nafsu aku yang menggelegak ni.

Aku selak sikit seluar yang menutup bahagian tu. Dalam samar-samar aku nampak konek dia masih layu. Sengaja aku usap kawasan tu dan aku tahu, bulu Jed lebat tidak bertebas. Aku rapatkan hidungku, dan ku hidu aroma kelazatan yang ada disitu. Puas hidu, perlahan-lahan aku masukkan konek lembik ke dalam mulut ku.

Aku dapat rasa, konek yang tadi lembik, berdenyut-denyut menjadi keras. Panjang. Aku biarkan lidah aku bermain-main mesra dengan teman barunya malam itu. Perlahan-lahan aku hisap sambil mulut aku berherak turun naik-turun naik. Sesekali aku luahkan konek itu dan aku beralih pula pada dua butir telur yang memiliki “keharuman” memikat tu. Bila jemu disitu, aku beralih semula pada konek yang keras terpacak dan tersergam indah tu.

Round kedua aku masukkan konek Jed ke dalam mulut aku, sambil menghisap, sambil lidah aku bermain-main dengan kepalanya, sambil mulut aku bergerak dari atas hingga ke pangkal, cuma sempat 5 kali saja mulut aku bergerak turun naik. Masuk kali kelima, dapat aku rasakan badan Jed menegang, konek Jed lebih tegang dari biasa dan berdenyut-denyut kuat. Dan tika itu, terhamburlah lahar suam memenuhi mulut aku. Banyak sekali hingga melimpah keluar dari mulut.. Terasa manis, pekat dan lazat.

Belum sempat habis pancutan, aku lepaskan konek itu dari mulut aku. Aku tutup semula konek Jed dengan seluar yang dia pakai. Aku biarkan seluar itu basah. Aku juga nampak, Jed sedikit mengeliar kesedapan. Aku biarkan semuanya dan tidur.

Esoknya, aku berlagak seperti biasa. Sama-sama bersiap untuk ke tempat kerja. Jed juga buat-buat biasa, walaupun ternampak mukanya sedikit kelat, tapi wajahnya juga mempamerkan riak-riak keceriaan. Mungkin ceria sebab batinnya lega.

“Jed, sorry about last night. Abg tak tau macam mana boleh jadi macam tu.”

“Lupakan ja. Anggap macam tak dak jadi apa-apa. Tapi abang jangan dok cerita kat orang pulak.” Lega bila aku dengar.

“Gila nak cerita kat orang.” Aku senyum. Jed juga senyum. Read the rest of this entry »








Follow

Get every new post delivered to your Inbox.